AS Sedang Pertimbangkan Blokir TikTok dan Aplikasi Asal Cina Lainnya

Related Articles

Perusahaan teknologi China lagi-lagi menjadi sorotan pemerintah Amerika Serikat (AS). Setelah ZTE dan Huawei, kali ini pemerintah AS mengincar TikTok.

Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo mengatakan pemerintah AS sedang mempertimmbangkan untuk memblokir TikTok dan media sosial asal China lainnya.
Alasannya tidak beda dengan pemblokiran Huawei, yakni ancaman keamanan nasional.

Pemerintah AS khawatir media sosial seperti TikTok membagikan data pengguna ke pemerintah China. Dilaporkan Reuters, Pompeo mewanti-wanti penduduk AS yang menggunakan TikTok. “Kecuali jika Anda ingin informasi pribadi berada di tangan Partai Komunis China,” kata Pompeo.

Perwakilan TikTok tidak diam saja atas pernyataan Pompeo. TikTok mengklaim tuduhan pemerintah AS terkait keamanan data pengguna tidak benar.
“Kami tidak pernah memberikan data pengguna ke pemerintah China, sekalipun diminta memberikannya,” jelas perwakilan TikTok.

Anak perusahaan ByteDance yang bermarkas di China ini menginformasikan bahwa CEO TikTok adalah berkebangsaan Amerika Serikat.
Ratusan karyawan dan petinggi penting di divisi keamanan, perlindungan, produk, dan kebijakan publik, juga diisi oleh karyawan berkewarganegaraan AS.
“Kami tidak memiliki prioritas lain selain mempromosikan pengalaman yang aman bagi pengguna,” jelas TikTok, dirangkum KompasTekno dari The Verge, Rabu (8/7/2020).

Baca juga: TikTok dan Mobile Legends Diblokir Pemerintah India, Mengapa?
Sebelumnya, pemerintah India telah memblokir 59 aplikasi buatan China, termasuk TikTok dan WeChat dengan alasan yang sama.
Pemerintah India mengklaim bahwa pemblokiran puluhan aplikasi itu bisa melindungi privasi dan keamanan data warganya. Namun, TikTok menyampaikan pembelaannya.

“TikTok akan terus mematuhi peraturan perlindungan data pribadi dan keamanan di bawah hukum India, dan tidak membagikan informasi pengguna kami di India dengan pemerintah asing, termasuk pemerintah China,” klaim TikTok.
China juga selama ini diketahui berupaya lepas dari stempel ‘buatan China’. seperti memindahkan kantor pusat ke luar China, dan mencari figur CEO berkebangsaan AS.

More on this topic

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Advertisment

Popular stories

Peramban Web Versi Lama Menjadi Gerbang Utama Pelaku Kejahatan Siber

Peramban web versi lama yang kadaluarsa atau tidak sah, menjadi gerbang utama bagi para pelaku kejahatan siber. Penelitian baru oleh Kaspersky mengungkap,...

HATI-HATI untuk Pengguna yang Pakai Password 123456

Password mudah masih kerap digunakan oleh kebanyakan orang. Itu pula yang sukses dihasilkan sebuah penelitian yang mengemukakan jika urutan angka satu sampai...

Baru Pacaran 5 Bulan, Evelyn Nada Anjani Mengaku…

Evelyn Nada Anjani tengah menjalin kasih dengan Alkhan Marcedo. Keduanya sudah berpacaran sejak lima bulan belakangan.Dalam program Rumpi yang tayang pada hari...